NIKMAT TUHAN YANG MANAKAH KAMU DUSTAKAN..?

Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulilah..

Astaghfirullahaladzim.. Ampunkan aku Ya Allah atas segala dosa yang pernah aku lakukan..


Dalam surah Ar-Rahman :

Maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan..



SubhanAllah..

Saat ini, cuba kita refleksi diri kita sedalam-dalamnya, selami semangat-semangat kita.. Melihat dengan mata hati, dan senaraikan apa yang telah Allah kurniakan pada kita selama ni.. Terlalu banyak rasanya nikmat-nikmat yang telah Allah kasi dari kita kecik lagi hinggalah ke saat ini, tidak terhitung rasanya.. Terlalu banyak dan terlalu sempurna buat hamba-hambaNYA.. Jika ingin senaraikan, mungkin penat kot jari ni menaip.. Terlalu banyak..

SubhanAllah, maha suci Allah yang masih lagi mengizinkan hamba-hambaNYA bernafas saat ini.. Yang sentiasa membentangkan pintu taubat seluas-luasnya buat hamba-hambaNYA.. Yang sentiasa melimpahkan nikmat dan rahmat setiap masa..

Sahabat yang disayangi atas dasar iman semata-mata.. Tidak ada sebab untuk kita mencari alasan untuk tak nak berubah ke arah kebaikan dan memang tidak ada soalan untuk mempersoalkan mengapa Allah itu tidak adil dengan kita..  Kita sering mencari keadilan dan pembelaan dari Allah andai kita dizalimi.. Tapi kita tak pernah sedar, apa yang kita dapat hari ini, itulah sebaik pengadilan dari Allah, bukankah Allah itu Maha Adil..? Sifat Allah itu Maha Adil..




Maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan..

Allah menyebutnya sebanyak 33 kali.. Menunjukkan betapa manusia ini jarang sangat-sangat bersyukur pada NYA.. Setiap kali baca ayat ni, rasa takut sangat.. Memang dah tak ada sebab bagi kita tak nak berubah, untuk kufur pada Allah lagi, untuk berpaling dari Allah.. Sebab segalanya Allah dah bagi.. Apa yang kita perlukan dalam hidup, Allah dah bagi, dan Allah bagi apa yang kita perlu bukan apa yang kita mahu.. Cuba kita comparekan kehidupan kita dengan sahabat-sahabat kita yang hidupnya lebih susah.. Berhenti sejenak, dan memikirkan nasib saudara-saudara kita di Palestine sana.. Sungguh, manusia itu cepat lupa.. Sifat manusia memang pelupa (Ins)..

Kadang-kadang kita sibuk memikirkan nasib kita, kehidupan kita tanpa memikirkan nasib orang lain.. Kita di sini sibuk memikirkan masa depan kita tanpa memikirkan nasib Islam sekarang.. Apa yang akan terjadi andai umat Islam cintakan dunia dan takutkan mati.. Mana jiwa-jiwa yang Rasulullah rindukan lebih dari sahabat-sahabat sezaman Rasulullah..? Sampaikan sahabiah-sahabiah Rasulullah SAW sangat cemburu dengan jiwa-jiwa tersebut..

Sejak awal pagi, kita bangun.. Itu satu nikmat Allah yang mana still lagi bagi kita peluang untuk beribadah sepanjang hari, Allah bagi kita oxygen untuk menghirup udara, Allah menggerakkan anggota tubuh badan kita dengan izinnya.. Allah memberi masa yang sama pada kita semua 24 jam, tidak lebih dan tidak pula kurang.. Setiap orang sama.. Allah, menganugerahkan kita perasaan untuk merasa.. Allah memberi apa yang kita perlukan dan bukan apa yang kita mahukan.. Allah menganugerahkan kita keluarga yang bahagia, sahabat-sahabat yang soleh lagi musleh.. 

Allah bagi kita pancaindera agar kita gunakan secara baik.. Allah menggerakkan sel-sel dalam badan kita untuk bekerja secara sistematik mengikut aturannya.. Allah bagi nikmat beriman padanya yang mana tak semua orang dapat.. Jika kita melihat di luar sana, masih ramai manusia dalam kesesatan, tapi kita, Allah pilih untuk merasai nikmat iman dan Islam.. SubhanAllah, terlalu banyak nikmat Allah..

Cuba kita merenung sekejap, andai semua itu Allah tarik dari kita.? Allah tak bagi sama rata, yang mana setiap orang punya waktu sehari yang berbeza.. Allah ambil keluarga kita, Allah tak anugerahkan kita sahabat-sahabat yang soleh, Allah tarik semua pancaindera kita, kita tak dapat melihat, tak dapat mendengar, tangan kaki kita tidak ada untuk bekerja, menulis.. Hidup kita gelisah, penuh dengan maksiat, sedangkan kita melihat sahabat-sahabat kita yang lain hidupnya senang dan tenang.. Kita cemburu tanpa kita sedar bahawa kita selalu kufur pada nikmat tuhan.. Kita tak hargai apa yang Allah dah bagi..

Percayalah, setiap apa yang kita perlukan Allah dah pun tunaikan.. Kita nak kan result yang cemerlang, keluarga yang bahagia, harta yang banyak, Allah dah pun tunaikan.. Jadi untuk apa kalau kita mencari alasan untuk tidak berubah..? Segalanya Allah dah beri..

MashaAllah, segala yang berlaku atas kehendakNya.. Kita manusia tidak punya kuasa untuk menentukan sesuatu atas kehendak kita sendiri.. 

Dengan izinnya, bangun di waktu pagi tadi, dengan semangat yang membara.. Memang hidup kene sentiasa bersemangat.. Setiap masa kene siram dengan semangat iman.. Rase terlalu banyak nikmat Allah yang saya sendiri tak nampak, mungkin disebabkan dosa-dosa yang menghijab hati ni, setiap masa saya niatkan dalam hati agar setiap apa yang saya buat, moga-moga Allah bersihkan semua karat-karat jahiliah dalam hati, Allah cuci titik-titik hitam dulu, sampai kadang-kadang menangis bila karat-karat jahiliah tu masih lagi melekat di hati, masih lagi kita buat.. Sebab kita dah azam sungguh-sungguh, tapi still lagi ada.. Mungkin Allah nak diri ni usaha lebih lagi.. Nak kita jadi makin sabar.. Makin sabar sampai kesabaran kita diangkat..

Sabda Rasulullah : Sesungguhnya hati manusia itu berkarat seperti berkaratnya besi.. Sahabat bertanya : Apakah pengilapnya ya Rasulullah..? Membaca Al-quran dan mengingati mati..

Cuba kita fikirkan tentang besi (hati), andai besi tu berkarat sangat-sangat, macam mana kita nak kembalikan besi tu jadi cantik semula..? Jadi bersinar.. Yup, baca Al-quran dan ingat mati.. Tapi macam mana andai besi tu tidak digilap..? Lama-lama besi tu akan reput dengan sendiri dan mati hilang.. Macam tu la hati kita, andai kita tak gilap dengan amal-amal soleh..

Selain tu, untuk berkilat, kita perlukan tekanan yang sangat tinggi.. Dan begitu jugalah kehidupan kita, kalau kita nak berubah, memang satu persatu ujian akan menimpa yang mungkin buat kita makin down, mungkin jugak stress sebab Allah nak gilap hati agar niat kita betul berubah kerana Allah, Allah juga nak hati kita bersih, hati kita sejahtera.. Memang ujian tu teman hidup.. Jatuh bangun satu fitrah..



Ketenangan datang dari iman..

Ibrah hari ni :-

Pagi ni saya jalan-jalan sambil tengok langit, awan-awan, tengok pokok-pokok, tengok segala kejadian alam yang Allah ciptakan, terdetik di hati ni "Andai seumur hidup saya, kalau berzikir, rukuk dan bersujud sekali pun even setiap masa belum mampu untuk balas segala yang Allah dah bagi.." Terlalu cukup dan terlalu sempurna..  Kalau sebab dosa-dosa saya dulu, kadang-kadang rasa biarlah Allah balas sekarang dekat dunia bukan di akhirat nanti, biarlah mati dalam keadaan bersih, sempurna tanpa bawa dosa apa-apa, biarlah di alam barzakh juga, hidup bahagia sebelum hari perhitungan tu datang.. 

Tapi saya yakin sangat-sangat, Allah ampunkan saya sebab orang mukmin itu hidupnya penuh keyakinan, sentiasa semangat, dari keimanan la menggerakkan kekuatan, dari kekuatan memberanikan keazaman, dari keazaman meningkatnya usaha, dari usaha hasilnya kejayaan.. Sungguh beruntung orang-orang beriman, sebab Allah sayang.. Sampai satu masa terfikir rasa nak beruzlah, tapi dalam keadaan sekarang, uzlah kita dengan perasaan.. 

Kalau para sahabat dulu mungkin masuk gua, menyembunyikan diri untuk mencari ketenangan.. Tapi keadaan sekarang kita kene beruzlah dengan perasaan.. Sentiasa meletakkan Allah segala-galanya dalam hidup.. Sentiasa ingat Allah walaupun kita bergaul dengan orang yang bukan sefikrah dengan kita agar setiap masa kita dalam jagaan Allah..

SubhanAllah, hidup ni warna warni.. Sekejap warna hitam, sekejap warna putih.. Pastu warna merah pulak.. Macam-macam warna dan macam-macam ragam dan macam-macam manusia yang kita akan jumpa.. Semua tu membuatkan kita makin matang dalam mengemudi kehidupan..

SubhanAllah.. Alhamdulillah.. Aku yang Engkau pilih dalam ramai-ramai hambaMU.. :)

Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Post Saya

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...